…menulis untuk mencicil ketidaktahuan

Semesta Kobokan

Posted in percikrenungan, Renungan by daengrusle on February 21, 2016

semesta-kobokan

[tulisan ini juga dimuat di web Riverpost]

Saya selalu membayangkan Ibu ketika membasuh tangan di dalam kobokan. Ia seperti ibu, yang selalu mengingatkan bahwa pikiran harus sering-sering dibersihkan.

Di masa kanak-kanak, saat yang paling menyenangkan bagi saya adalah ketika makan malam bersama di rumah. Selain menikmati masakan ibu yang selalu sedap di lidah, saya selalu bersemangat memerhatikan bagaimana kobokan berpindah dan berubah warna sedemikian rupa. Bagi keluarga kami yang penutur bahasa Bugis, kobokan dinamai akkenynyong; oleh orang Makassar ia disebut cimbokang, atau kimbokang.

Kami menyantap makanan dengan menggunakan tangan. Sendok hanya dipakai untuk mencedok sayuran dan nasi. Garpu tak ada, karena memang tak pernah kami gunakan. Dengan menggunakan tangan saja, sendok dan garpu tak akan punya peranan sama sekali di atas piring kami. Di meja makan, hal pertama yang menjadi perhatian kami semua adalah kobokan, wadah air yang berbentuk mangkok kecil dari bahan gelas atau besi yang cukup memuat satu kepalan tangan. Kami tak akan bisa memulai santap bersama kecuali kobokan sudah tersedia, untuk membersihkan tangan sebelum menyentuh makanan. Air bening yang mengisi kobokan ini diambil dari bak penampungan di dapur atau kamar mandi. Pada saat itu, meski kami berlangganan air bersih yang mengalir melalui keran, tapi aliran air hanya bisa dinikmati pada saat-saat tertentu saja dan biasanya tengah malam. Dan karenanya, kobokan menjadi satu-satunya alat bantu bagi kami untuk membersihkan tangan sebelum makan dengan lahap.

(more…)

Tagged with: , ,

Bugis dan Lima Gender

Posted in Renungan, Sejarah, Sulawesi Selatan by daengrusle on February 18, 2016

Kami di suku bugis mengenal lima jenis seksualitas manusia; lelaki, perempuan, bissu, calalai dan calabai. Mereka lahir semua dari rahim budaya setua usia peradaban suku bugis, sejak masa tomanurung – yang dipercaya sebagai manusia pertama yang diturunkan ke bumi. Tapi apakah lantas manusia bugis turut serta melakukan pelecehan terhadap jenis2 yang tak mainstream itu? Tidak. Kami justru menghargai mereka sebagai bagian utuh dari masyarakat bugis. Di setiap perayaan ritual kemasyarakatan tertentu, keterlibatan mereka dihargai dan dipandang sebagai kewajaran.

Apakah ada ketakutan dari masyarakat jenis lelaki atau perempuan bahwa suatu saat akan menjelma seperti mereka yg berbeda itu? Menularkah, dijadikan sampah masyarakatkah? Tidak sama sekali. Berbeda tak mesti kemudian menjadi dilecehkan atau dihina sedemikian rupa. Kemanusiaan mu berpijak pada keadilanmu. Kemuliaanmu bertaut pada perilakumu ke sesama, bukan pada motif seksualitasmu.

Tulisan cerdas dari Andi Saiful Haq ini memberikan pandangan tentang relasi Gender di budaya suku Bugis. Sila disimak. (isi tulisan dicopy dari link di Qureta : Ibu Haji Usman dan Kenaifan Kita Soal LGBT)

==

Ibu Haji Usman dan Kenaifan Kita Soal LGBT

Saya lebih dulu menjelaskan identitas saya, bukan karena takut dicap Homophobia atau dicap salah satu dari kelompok LGBT. Saya hanya menjelaskan posisi gender saya dan cara pandang saya, agar tulisan ini bisa sampai pada maksud dan tujuan penulisannya. 

Saya berdarah Bugis, meski bagi saya Andi hanyalah sebuah nama, namun gelar Andi di depan nama saya menunjukkan strata sosial keluarga saya dalam sistem sosial masyarakat Bugis-Makassar. Andi betul adalah gelar yang digunakan Belanda untuk mempermudah sistem administrasi mereka.

Karena kemalasan mereka merinci, kekayaan istilah dan penyebutan dalam sistem sosial, mereka menggunakan Andi sebagai gelar generik dalam sistem administrasi mereka. Orientasi seksual saya Hetero, sudah menikah dan memiliki seorang anak.

Oke, jelas yah? Oh iya, saya tidak menikah hanya untuk kamuflase murahan, atau hanya sekedar untuk menipu orang tua dan tetangga saya tentang kesejatian menjadi laki-laki dan perempuan. Sekarang, mari kita mengunjungi Ibu Haji Usman.

Ibu Haji Usman di Mata Orang Bugis

Namanya Haji Usman, dia sudah menunaikan ibadah Haji, setiap hari bekerja sebagai Indo’ Botting, profesi yang jika diterjemahkan secara sembarangan adalah Event Organizer atau Sewa Menyewa Pakaian Pengantin.

Namun makna Indo’ Botting jauh lebih dalam dari sekedar itu. Indo’ Botting punya peran sakral dalam pernikahan Orang Bugis. Tidak terlepas orang Bugis tersebut sudah memeluk agama Islam atau agama lain, ada adat yang tidak bisa mereka lepaskan. Boleh Pak Imam menikahkan, boleh juga Catatan Sipil meregistrasi pernikahan, tapi tanpa Indo’ Botting pernikahan pasangan Bugis Makassar tidak akan dianggap sah.

(more…)

Tagged with: , , ,