…menulis untuk mencicil ketidaktahuan

Menakar Jumlah Korban Westerling

Posted in Indonesia, Sulawesi Selatan by daengrusle on December 11, 2011

Kapten Raymond Westerling

Siapa yang tak kenal Raymond Westerling? Kapten tentara kerajaan Belanda KNIL kelahiran Turki itu pernah menjadi jagal berseragam militer Belanda yang paling ditakuti di Sulsel tahun 1946 dengan 40,000 korban jiwa dan sempat2nya melancarkan pemberontakan APRA di Bandung tahun 1950.

Di setiap tempatnya bertugas sebagai kepala pasukan anti-teror/detasemen pasukan khusus atau disebut DST (Special Forces Depot) atau Korps Speciale Troepen – KST (Korps Pasukan Khusus), ia selalu menerapkan metode pembersihan yang cenderung membabi-buta, mencontoh kisah sukses Gestapo, polisii rahasia NAZI yang dibesut Hitler di era Perang Dunia II. Meski kejam, tapi pemerintah colonial Belanda kala itu menghargai ‘upaya’ sang Jagal berjuluk “The Turk” itu sebagai metoda efektif untuk meredam perlawanan gerilyawan Indonesia kala itu.

Namun,  betulkah kabar yang tertulis di buku-buku sejarah bahwa dial ah yang paling bertanggung jawab menghilangkan nyawa sejumlah 40,000 jiwa di Sulawesi Selatan tanggal 11 December 2011?

Mitos angka korban 40ribu Jiwa?

Konon sejarah juga punya sisi hiperbolik, demi untuk menarik simpati generasi setelahnya, ia digambarkan dengan berlebihan.

Masih ingat film Pengkhianatan G 30 S/PKI yang saban tahun disiarkan pemerintah OrdeBaru setiap tanggal 30 September? Di film itu betapa kekejaman PKI termasuk underbownya Gerwani digambarkan secara dramatis, sampai dikatakan menyilet dan memotong kemaluan para jendral. Kesaksian beberapa dokter forensik rupanya tidak mengkonfirmasi adanya penyiksaan fisik yang terjadi saat itu. Jadi ada beberapa versi adegan film garapan Arifin C Noer yang dibuat tahun 1984 itu berbeda dengan kenyataan sebenarnya. Tapi demi kepentingan propaganda penguasa Orde Baru, adegan-adegan horror itu diciptakan seolah-olah adalah benar adanya dan menggugah emosi bagi para penontonnya.

Demikian juga dengan data jumlah korban pembantaian Westerling dan pasukan KST-nya yang menyebutkan 40,000 jiwa melayang dibantai sang jagal. Meski persitiwa ini setiap tahun diperingati oleh pemerintah Sulawesi Selatan sebagai hari Korban 40ribu Jiwa, dibuatkan monumen khusus lengkap dengan nama Jalan Korban 40ribu Jiwa di utara Makassar, namun beberapa sejarahwan, baik asing maupun sejarahwan Indonesia sangat meragukan jumlah yang terkesan hiperbolik tersebut.

Berbeda dengan versi buku sejarah Indonesia yang menyebut jumlah korban pembantaian Westerling di Sulawesi Selatan tahun 1946-1947 sekitar 40,000 jiwa, pemerintah Belanda sendiri menengarai jumlah korban ‘hanya’ sejumlah antara 3000-5000 jiwa. Westerling sendiri dalam memoir nya di dua buku, otobiografi berjudul Memoires yang terbit tahun 1952, dan De Eenling yang terbit tahun 1982, hanya menyebutkan jumlah korban sekitar 400-600 jiwa. Menurut Petrik Matanasi, sejarahwan yang menetap di Yogyakarta, korban Westerling dalam peristiwa Pembantaian di Sulsel hanya berkisar pada ribuan dan tidak sampai puluhan ribu.

Darimana angka 40ribu itu?

Sesungguhnya banyak yang meragukan jumlah korban pembantaiam ala Westerling itu benar-benar mencapai 40 ribu jiwa. Prof. Dr. Rasyid Asba, guru besar ilmu sejarah di Universitas Hasanuddin, meragukan angka korban sebesar 40 ribu jiwa itu bukanlah angka yang sebenarnya.

Menurutnya, klaim korban 40 ribu jiwa itu berasal dari Kahar Muzakkar, tokoh DI-TII   saat masih menjadi ajudan Bung Karno tahun 1947. Saat itu, Bung Karno mengajak bangsa Indonesia berduka atas tewasnya 40 penumpang kereta akibat tindakan Belanda. Kahar pun mengomentari pernyataan Bung Karno itu dengan melaporkan bahwa tak begitu lama dari persitiwa kecelakaan kereta api itu, di Sulsel juga terjadi pembantaian oleh Westerling dengan angka korban mencapai 40 ribu jiwa. Saat itu Kahar Muzakkar protes karena  peristiwa memilukan ini tidak mendapat perhatian pemerintah pusat dan tidak dijadikan hari berkabung nasional.

Prof Salim Said, seorang analis militer, ketika mewancarai Kapten Westerling pada tahun 1969, menyebut angka 40 ribu jiwa itu sebagai “klaim politik” Kahar Muzakkar. Salim Said menyamakan klaim politik Kahar Muzakkar itu dengan klaim bohong bahwa Indonesia dijajah Belanda selama 350 tahun lamanya. Westerling sendiri, dalam pengakuannya kepada Salim Said, mengaku jumlah korban hanya 463 orang.

Meski demikian pada tahun 1947, delegasi Republik Indonesia menyampaikan klaim resmi ke Dewan Keamanan PBB mengenai aksi kebrutalan Belanda dalam agresi Militernya, bahwa jumlah korban pembantaian terhadap Sulsel oleh Westerling mencapai 40.000 jiwa. Tak urung hal ini menimbulkan kegaduhan internasional sampai pemerintah Belanda perlu untuk menurunkan tim investigasi tahun 1969 dan menyatakan bahwa korban hanya sekitar angka 3.000 rakyat Sulawesi yang dibantai oleh Pasukan Khusus pimpinan Westerling

Angka 40ribu jiwa sejatinya memiliki keganjilan. Prosesi pembantaian Westerling yang dimulai pada subuh hari tanggal 11 Desember 1946 di desa Batua Makassar, dari 3000 jiwa yang dikumpulkan di lapangan terbuka, ada 44 lelaki yang dianggap “teroris” kemudian dieksekusi di tempat, termasuk 9 pemuda yang mencoba melarikan diri. Dua hari kemudian, 12-13 desember 1946 korban Westerling bertambah 81 orang, dengan menembaki membakar hangus desa-desa di Tanjung Bunga dan sekitarnya. Tanggal 14-15 desember 1946, ada 23 orang dibunuh oleh tentara Westerling, kemudian tanggal 16-17 desember 1946 ada 33 penduduk Sulsel yang dianggap gerilyawan dibunuh . Yang paling parah adalah periode dari tanggal 26 Desember 1946 hingga 3 Januari 1947, ada 257 orang yang dibunuh pasukan DST pimpinan Westerling di daerah Gowa.

Foto Yang Dianggap Prosesi Eksekusi Pasukan Westerling

Aksi Westerling baru berakhir di 16-17 Februari 1947 di Mandar dengan korban 364 jiwa, dan benar-benar berhenti tanggal 21 Februari 1947 dimana Belanda kemudian menarik penuh pasukan DST dari Sulawesi Selatan, lebih dikarenakan bnerita kebrutalan pasukan ini sudah menyebar luas ke luar negeri. Kalau dihitung rata-rata korban perhari yang dibunuh Westerling, tarohlah sekitar 40-100 orang perhari, maka dari tanggal 11-Desember 1946 hingga 17 Februari 1947 yang memiliki rentang 68 hari sekira tanpa jeda, Westerling telah membunuh rakyat Sulawesi Selatan sekitar 2700 – 6800 jiwa. Angka ini jauh dari anggapan yang diyakini  masyarakat saat ini dan kemudian dicetak resmi dalam buku-buku sejarah: 40,000 jiwa!

Seharusnya memang para penulis sejarah berhati-hati merilis angka korban, dan berusaha bijak dalam memaparkannya. Angka 40ribu jiwa memang akan mengoyak sisi emosionalitas dan menjadi perekat masyarakat Indonesia di masa-masa awal perjuangan, tapi apakah angka itu juga ampuh menarik simpati generasi muda yang lahir puluhan tahun kemudian? Alih-alih menimbulkan simpati pada generasi muda, mereka yang kritis dan tak begitu punya keterkaitan emosional pasti akan semakin menganggap bahwa kejadian itu hanya mitos yang tak punya dasar sejarah yang jelas.

Belum lagi rasa harga diri yang mempertanyakan, “Kemana para pejuang Indonesia yang katanya gagah berani bersenjatakan bambu runcing, saat penduduk sipil dibantai secara membabi buta selama 68 hari dari Makassar hingga Mandar? Apakah mereka tiba-tiba menjadi lemah ketakutan mendengar nama Westerling sang Jagal dari Turki? Bukankah kita mengenal nama-nama Wolter Monginsidi, Emmy Saelan yang kelak dipahlawankan? Tak mampu kah mereka menahan laju pembunuhan yang dilakukan Westerling dan DST dari subuh hingga siang hari tanpa jeda?

Meski demikian, berapapun angka tepatnya korban yang jatuh di masa keberingasan Westerling tahun 1946-1947 di Sulawesi- Selatan, tetap bahwa peristiwa itu merupakan lembaran kelam sejarah penjajahan Belanda di Indonesia. Kekacauan pemerintahan dan dibiarkannya hukum rimba berlaku saat itu mengakibatkan seorang jagal bernama Westerling leluasa membunuh penduduk sipil tanpa didahului proses pengadilan yang benar. Rakyat Indonesia, khususnya keluarga korban pembantaian Westerling berhak untuk mendapatkan keadilan dari pemetintah Belanda, yang hingga saat ini sepertinya menganggap bahwa kekejaman Westerling dapat dimaklumi karena dalam keadaan darurat perang. Karenanya, pengadilan Belanda di tahun 1954 menyatakan Westerling tidak menanggung kesalahan apapun atas perbuatannya semasa perang.

Makam Westerling di Amsterdam. Pahlawan Belanda?

Westerling sendiri di masa akhir hidupnya bekerja sebagai penjaga pantai di Amsterdam, setelah sempat meniti karir sebagai penyanyi tenor namun gagal tahun 1958 di Breda namun gagal. Westerling, sang jagal yang dikenal tak punya rasa takut itu akhirnya mati terbunuh oleh jantungnya sendiri di tahun 1987, dalam usia 68-tahun. Sepanjang hidupnya, ia tidak pernah mau mengakui kejahatan perang yang dilakukannya, ia berkilah bahwa metode pembersihan itu wajar dalam masa revolusi, dengan melakukan terror untuk menghentikan terror dianggapnya efektif meredam perlawanan rakyat. Hal yang sama mungkin di-amini oleh pembesar-pembesar militer NICA/KNIL kala itu, tapi bagaimana dengan nasib korban penduduk sipil yang tak bersalah?

Mari kita saksikan roda sejarah, kemana akan memihak. Akankah keluarga korban pembantaian Westerling di Sulawesi Selatan tahun 1946, juga di Medan dan Bandung tahun 1950 (Pemberontakan APRA) akan menerima imbal kerugian akibat aksi brutal Westerling sebagaimana yang sudah diterima oleh masyarakat Rawa Gede yang jadi korban tahun 1947?

Sumber bacaan:

Advertisements

10 Responses

Subscribe to comments with RSS.

  1. kmonoarfa said, on December 12, 2011 at 7:14 am

    menurutku, agak berlebihan kalo bilang 40.000 itu korban yang terbantai, blablabla. tapi kalo 40.000 itu termasuk korban tidak langsung dari pembantaian tersebut, saya rasa angka itu masuk akal 🙂

    • daengrusle said, on December 12, 2011 at 7:36 am

      ya, kalau dikatakan angka 40ribu jiwa itu termasuk korban tak langsung (keluarga, anak yg menderita krn kehilangan ayah/ibu mereka) masuk akal juga ya Tika…

  2. Mirna said, on December 13, 2011 at 4:07 pm

    Banyak poin dalam sejarah Indonesia yang sebenarnya masih perlu pengkajian dan penelitian.

    Masalah teror PKI lah, ada juga masalah gerakan pemuda manakah yang sebenarnya pertama lahir, terus yang masalah gerakan Islam.. apalagi namanya? yang dikira pemberontak? *saya lupa

    • daengrusle said, on December 16, 2011 at 4:41 am

      ya, cobalah membantu generasi mendatang dengan memberikan pemaparan yang realistis dan faktual.

  3. iPul dg.Gassing said, on December 13, 2011 at 5:39 pm

    saya lupa pernah baca di mana, tapi isinya sama..sama-sama mempertanyakan soal 40ribu itu

    kira2 waktu itu jumlah penduduk SulSel ada berapa ? kalau korbannya sudah 40rb orang berarti kira2 yang hidup sisa sedikit dong..:D

    • daengrusle said, on December 16, 2011 at 4:41 am

      betul, itu salah satu kejanggalan juga. tapi saya pikir rakyat sulsel memang sudah lebih dari 45ribu di tahun 1946. hanya saja kumulatif jumlah korban yang terbunuh sepertinya sangat lebay dari segi angka dan memperlihatkan betapa ‘lemah’nya rakyat saat itu. terbunuh tanpa perlawanan berarti.

  4. malik said, on March 27, 2013 at 4:55 am

    satu kematian adalah tragedi kamerad!!!…saya tidak perduli dengan data-data, statistik tentang jumlah korban , sang yahudi saat itu haruslah diseret sebagai penjahat perang, kenapa dunia begitu mudahnya menyerat petinggi nazi, ss, gestapo dan dihukum sebagai penjahat perang di nurmberg….

    • zai negro said, on September 13, 2013 at 7:18 am

      udah mati juga ci westerling itu

  5. malik said, on March 27, 2013 at 5:05 am

    satu kematian adalah tragedi kamerad!!!…saya tidak tertarik dengan data-data, statistik tentang jumlah korban yang kalian perbincangkan, sang yahudi westerling saat itu haruslah diseret sebagai penjahat perang, kenapa dunia begitu mudahnya menyeret petinggi nazi, wehrmacht, luftwaffe, ss, gestapo, hitlerjungend dan dihukum sebagai penjahat perang di nurmberg….heill hitler!!!heil bung karno!!!

  6. dg. sulsel said, on November 28, 2014 at 11:53 pm

    berapapun jumlahnya pembantaian yang dilakukan westerling(jenderal Belanda) terhadap masyarakat sulsel harus tetap dikenang…merekalah pahlawan yang berani melawan walaupun harus meregang nyawa di ujung senjata demi memberikan kemerdekaan kepada kita.


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: