…menulis untuk mencicil ketidaktahuan

Daeng Basse

Posted in Renungan by daengrusle on March 4, 2008

daeng-basse.JPGSambil menghirup nikmatnya kopi kental di warung kopi khas Makassar di Kafe Phoenam, bilangan Wahid Hasyim Jakarta Pusat, Walikota Makassar Ilham Arief Sirajuddin berseloroh betapa kasus kematian Daeng Basse menjadi issue politis di tengah pencalonan dirinya untuk menjabat walikota kedua kalinya. Asap yang mengepul menebarkan aroma kopi wangi itu keluar dari cangkir putih tebal, sesekali dihirup dengan nikmatnya di Minggu Sore itu, 2 Maret 2008.

Daeng Basse bukan meninggal karena kelaparan. Si Basse – demikian pak Walikota menyebut nama warganya itu – mati bukan karena kelaparan. Dia diare. Dan akibat diare dia tidak makan. Bicara orang sakit diare ditafsirkan politis katanya kelaparan. Siapa yang salah? Dan malang nian bagi Daeng Basse yang saat ini terbujur kaku di kuburannya di Bantaeng, dia yang menjadi korban juga menjadi terdakwa. Pak Walikota membuat sebuah kesimpulan “Yang saya sesalkan dia menderita sakit diare tidak dibawa ke Puskesmas dan di sana (Puskesmas) tidak ada pengeluaran sepersen pun!”.

Secara terpisah, Kadis Kesehatan Kota Makassar, dr Naisyah T Azikin yang dikonfirmasi tetap kukuh menolak bahwa Dg Basse sekeluarga disebut gizi buruk. Naisyah mengungkapkan, keluarga itu hanya tidak terpenuhi kebutuhan asupan makanannya. Kelaparan dan kekuranan asupan makanan adalah beda, menurut kamus ambtenar Makassar ini. Pongah atau bodoh?

Daeng Basse yang malang itu, meninggal dalam kondisi tak makan selama tiga hari. Asupan terakhir yang masuk ke tenggorokannya hanyalah sepiring bubur. Dan tiga hari kemudian, pada 29 Februari 2008, Daeng Basse wafat. Bersamanya ke alam baka, turut serta jabang bayi yang sedang dikandungnya tujuh bulan dan seorang anaknya Bahir yang masih bocah lima tahun.

Kedua manusia malang itu diliangkan dalam satu lubang, di tanah garapan orangtuanya di Bantaeng. Adalah Daeng Basri, suami pemabuk yang lebih mencintai ballo (minuman keras khas Makassar) daripada istri dan anaknya itu, membawanya pulang ke tanah Bantaeng. Walikota Aco menutup kisah itu dengan ungkapan sederhana: Persoalan mati itu persoalan ajal!

Luarbiasa!
Berapa tepukan harus dihadiahkan utk pak Walikota kita?

Jauh di sebuah kota berdebu, seorang blogger asal Makassar menorehkan puisi yang sahdu melepas sang Bunda;

di pusaramu
kuletakkan seikat tanda tanya
terbungkus koran hari selasa
bergambar mahasiswa di kotamu
sedang asik perang batu

Bekasi, 02 Maret 2008

kita, saat ini. apa yang ada dikepala kita? malu, mungkin.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: