…menulis untuk mencicil ketidaktahuan

benalu dari itb

Posted in Renungan by daengrusle on January 15, 2007

Dari sejak tamat dari ITB tahun 1999, gw sudah berusaha berdamai dengan dunia kapitalisme, dengan mencoba peruntungan mencari kerja di perusahaan2 padat modal. Bahkan impian pertama gw adalah bekerja di perusahaan2 blue chip, baik asing ataupun lokal. Namun krisis ekonomi yang menghempaskan Indonesia sejak 1998 hanya mampu menyediakan lapangan kerja yang sedikit, dan itupun hanya memberi peluang buat experience and specialist worker, bukan buat gw yang cuman ‘fresh graduate dan hanya bangga mencantumkan Kerja Praktek dan ngajar privat sebagai item professional experience di CV gw. Mungkin terhitung 200an surat lamaran kerja gw kirimkan via pos dan email ke perusahaan-perusahaan, mulai dari alamatnya PO Box doang, sampai yang email company dengan domain gratis an. Informasi apapun yang gw dapat, entah kabar burung, kabar kabari, sampai kabar kabur gw manfaatkan untuk mencari lowongan kerja berharap bisa mendapat penghasilan sendiri, lepas dari tanggungan dan beban keluarga. Menjadi benalu sungguh sangat tidak manusiawi, apalagi menyandang status jebolan reputable university.

Toh, takdir memang kejam, kata sohib gw Desy R, dari ratusan lamaran kerja yang dikirim, hanya tak sampai 10% yang ogah2an mengundang untuk wawancanda, eh wawancara. Dan hasilnya bisa ditebak, tak satupun yang qualified dengan kualifikasi gw, maksudnya kualifikasi gw yang tidak qualified dgn requirement mereka. Entah karena otak gw yang jeblok karena gak ngerti pertanyaan, cas cis cus english gw memble karena hanya lulus elementary level 2, atau body language gw waktu wawancara kampung banget, atau mungkin gaji yang gw minta ketinggian, walau mintanya cuman sejuta perak doang, yang hanya cukup buat pacaran hehehe.

So, berbekal saran dari abang, gw coba jalan lain yg lebih mudah (minimal dari kacamata tebal gw) dan lagi ngetrend waktu itu, kuliah lagi ngambil S2 MM, dengan iming2 loan scholarship. Kontradiktif, kok scholarship ada embel2 loan nya, hehehe. Tapi dasar lagi pengen gak dibilang sarjana ITB nganggur, gw ambil aja kesempatan jadi penganggur terselubung ini. Dengan pinjeman puluhan juta (gak kebayang waktu itu duit segitu banyak diutangin…hehehe), bunga 1% perbulan yang dibayar setelah lulus, akhirnya gw tercatat sebagai mahasiswa pascasarjana di PPM. Pascasarjana boo, setara dengan mahamahasiswa, catat, mahasiswa pangkat dua! Walau statusnya tetap saja benalu, karena mesti minta suapan duit bulanan buat makan dan ngekos di bilangan Menteng, Jakarta. Hehehe, Menteng, namanya keren kan? Tapi kalo dalam bahasa makassar konotasinya bisa jelek lho…

So, hasil dari kuliah setahun ini juga gak bisa dibilang membanggakan. Walau perkuliahan bisa gw kelarin dalam setahun tanpa ngulang dengan rata2 nilai gak malu2in banget, tapi Thesis gw baru bisa kelar setelah 3 tahun sodara-sodara! Itupun bukan murni gw yang bikin, tapi abang gw…hehehe. kebetulan thesisnya bisa berdua. So, dengan mengamalkan salah satu azas Pancasila, Azas Manfaat, gw bisa menyandang gelar MM yang secara sadar gak pernah gw pasang dibelakang nama gw. Malu euy…., lagian gw punya prinsip, gelar hanya bisa dipakai dalam lingkungan akademis, bukan ditempat lain, apalagi ditaruh di label undangan nikah, hehehe…..

Lepas kuliah dari PPM, ratusan lamaran pun ngelayang lagi ke kantor Pos. Walau nambah tebel dgn melampirkan Surat Keterangan selesai kuliah MM (bukan ijazah, soale Thesis blum kelar kan?), toh gak bisa membuat para HRD-wan/wati tergerak untuk manggil gw buat interpiu. Nasib tragis, hehe, sampe sempet nyanyiin lagunya sohib gw si Iwan Fals yang punya nama asli Virgyawan Sulistyo berjudul “Sarjana Muda”..

….engkau sarjana muda
lelah mencari kerja
mengandalkan ijazahmu…

Sampe gw bingung gimana cara ngembaliin duit pinjeman beasiswa yang jumlahnya puluhan juta itu ya kalo gak kerja2 juga, padahal argo 1% per bulan dah mulai jalan tuh sejak kuliah terakhir kelar….
Tapi akhirnya nasib baek datang juga, temen gw yang lg gawe di perusahaan konsultan PGN ngirim SMS cinta “mau gawe gak loe, nih ada lowongan di tempat gw”…
Wah ibarat Tukul dicinta, Mulan Kwok tiba neh, dengan semangatnya gw langsung meluncur ke kantornya di bilangan Ketapang ngantar lamaran, lengkap dengan kemeja kotak2 berdasi pinjeman, hehe. Waktu wawancanda pun gw rasa aneh bin ajaib, bukan karena yang interpiu kala itu senior gw, tp bingung bukannya ditanyain soal2 teknis kerjaan tapi nanyanya “loe seneng nonton filem apaan? Buku yanhg sering loe baca apa? Ini interpiu kerjaan or ngobrol infotainment sih, hehee. Mungkin senior gw itu nyadar kalo nanya teknis bakalan gak kejawab hehehe. Akhirnya di bulan Juli 2001, dimulailah karir profesionalisme gw, dan dengan sangat terpaksa, pengalaman Kerja Praktek dan ngajar privat gw hapus dari CV, alhamdulillah!.

Dan sekarang, lima tahun kemudian gw dah duduk manis di ruangan ber AC, di perusahaan eksplorasi dan produksi oil and gas yang kabarnya memiliki penghasilan berperingkat 4 terbesar di dunia.
Gawe sambil ngeBlog.
Dan tetap menjadi anak manis buah kapitalisme.

card

Advertisements

10 Responses

Subscribe to comments with RSS.

  1. afin said, on January 15, 2007 at 2:41 pm

    hehehe, lama bang gak kesini kangen juga, tapi bukan cuma dikau yang merasakan kesusahan jadi sarjana, sekolah susah, mo lulus susah, sudah lulus susah…….
    although finally find a job, i think its only for earn money, i still miss my dream a lot.. : (

  2. bLuEpIcKo said, on January 16, 2007 at 4:15 pm

    Ughh…ngeliat org2 pada kek bajing, loncat kiri loncat kanan,lamar sana lamar sini…pengennnn bgt ikutan pindah2 company, plg ga nyoba2 ngirim lamaran kemana gtuw…
    Tapi klo dipikir2 lagi bwat apa? Tokh ntar lg swami pindah ksini, insyaALlah anak juga ntar lagi lahir, ini juga udah yg plg deket ma Makassar n my family…nyari apa lagi?
    Nyari kepuasan doank kali yah…
    Rasa tdk puas udah lama muncul segh…tp dg alasan diatas, again memupuskan niatan bwat nyari kerja ditempat laen…
    Well…above all…
    It’s a bit hard too to leave my comfort zone rite now…hehehehe…

  3. lantip said, on January 17, 2007 at 3:01 pm

    kenapa judulnya benalu?

  4. feha said, on January 17, 2007 at 4:00 pm

    iya yah, kenapa judulnya benalu?
    perasaan ceritanya bagus….. 🙂

    baca tulisan ini langsung teringat diri gw sendiri dimana udah lulus dari S1 sebuah univ negeri ternyata tidak membuat para HRD itu memanggil ku…..

    Apa gw harus ambil S2 juga yah? 🙂

  5. rusle said, on January 17, 2007 at 4:20 pm

    benalu karena itu representasi status saya dulu nya, ditanggung orang lain (walau itu keluarga)benalu is such plant which avoided by others but exist and happily life with….

  6. akhbar said, on January 17, 2007 at 8:17 pm

    Co’do’ lagi…
    Sekedar koreksi dikit. NAma aslinya Iwan Fals : Virgiawan Listanto 🙂

  7. mamie said, on January 18, 2007 at 5:04 pm

    mamie sebenarnya tercatat deh.. bukan benalu tp kutu loncat.. pindah sana pindah sini. Finally mentok di sini yang notabene judulnya balik lagi…hehehe.. tp intinya pengalaman bro, embel2 sarjana kali untuk plot pola pikir yang sistematis aja (edede..tojeng..??!!), jadi balik lagi.. semuanya harus imbang, ilmu dan pengalaman pokoknya maksimalkan yg ada dalam diri agar bermanfaat bg org banyak.. bukan jd benalu lg daeng di’

  8. @ef said, on January 21, 2007 at 1:47 pm

    Bukan benalu sobat. Memang begitulah esensi kehidupan, semua saling membutuhkan. Kalau-pun seakan-akan jadi benalu terhadap seseorang, bisa inpas dengan memberi manfaat kepada orang lain. Ada saat membutuhkan dan ada saat dibutuhkan. Kalau bergantung kepada orang tua, minimal di satu saat, giliran kita yang akan berposisi seperti itu. Tanggung jawab itu akan bergeser ke kita, tentu dengan kemampuan kita masing-masing. Gitu kali’.:)

  9. Andee Hel said, on November 22, 2007 at 9:41 pm

    Makasih atas ceritanya…memang nggak enak kalo kita masih menyandang status Benalu….kita ingin cepat dapat penghasilan sendiri…apalagi dengan menyandang status lulusan reputable university…..mudah2an mas bisa betah di tempat yg sekarang…… (saya masih nyari kerja juga nih mas…he.,.he..he..)

  10. Kado Buat Pacar said, on January 13, 2014 at 2:43 pm

    makasih yah atas artikelnya,,menarik untuk dibaca


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: